Kapal Kargo Keramik Yue Cirebon

Cirebon Cargo of Yue Ceramics Vessels

PADA FEBRUARI 2003, sekitar 100 km di lepas pantai Cirebon di pantai utara Jawa, nelayan setempat menangkap benda-benda keramik dengan jaring mereka. Mereka adalah bagian dari reruntuhan yang ditemukan di kedalaman 56 m. di Laut Jawa selanjutnya diberi nama kargo Cirebon. Yang pertama dari barang-barang ini muncul pada bulan April 2004. Bukti perdagangan ekspor yang kuat adalah jumlah terbesar barang-barang Yue atau yue yao, yang ditemukan, membentuk 75 persen dari kargo. Sepuluh persen dari 200.000 keping masih utuh, termasuk guci Yue dengan perut menggembung, mangkuk, piring dan pembakar dupa serta patung burung, rusa, dan unicorn.

Mangkuk keramik bertuliskan tanggal 968 dan stempel perusahaan Xu Ji Shao, menunjukkan pembuatannya, memberikan petunjuk tentang asal muasal kargo tersebut. Mereka memperkirakan kargo tersebut tenggelam sekitar tahun 968 atau setelahnya, pada akhir abad ke-10. Cina kemudian menyaksikan koeksistensi secara luas, Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan (906-960) dengan dinasti Liao (916-1125) di utara. Lima Dinasti yang berpusat di Sungai Kuning adalah dinasti-dinasti berumur pendek yang berturut-turut mengikuti satu sama lain. Setelah pemberontakan Tang akhir (618-906) pada tahun 870-an, pembagian wilayah digantikan oleh rezim lokal independen yang dikenal sebagai Sepuluh Kerajaan. Situasi di antara kerajaan selatan lebih stabil, dan lebih sedikit konflik memungkinkan produksi porselen dan pembuatan kapal maju di sepanjang wilayah pesisir.

Keramik Yue yang ditemukan di atas kapal mungkin dikaitkan dengan kerajaan Wu Yue yang makmur (907-978) di Jiangsu dan Zhejiang selatan saat ini. Barang-barang ini diyakini sebagai pelopor barang-barang ramah lingkungan Tiongkok, terkait dengan kompleks pembakaran Yue yang aktif di Zhejiang dari Tang dan seterusnya. Dikendalikan oleh penguasa Wu Yue yang merupakan keluarga Qian, kiln Yue menghasilkan ‘peralatan resmi pertama’ untuk istana. Dari jumlah tersebut mise atau perangkat ‘warna rahasia’ adalah yang paling penting. Dalam Cha Jing, ‘Tea Classic’, penikmat teh Lu Yu menempatkan barang yue sebagai pilihan utama untuk teh. Keramik Wu Yue di dalam kargo dibedakan dengan fitur ornamen yang diukir atau diiris seperti kelopak teratai, dari jajaran Hindu-Buddha. Satu piring memiliki bentuk daun teratai yang berbeda bertuliskan kura-kura, yang diidentifikasi dengan alam semesta, di tengahnya. Dalam istilah Buddhis, itu melambangkan pencapaian keabadian kura-kura, chen xian. Makhluk laut, makara dan naga bercakar tiga adalah motif lainnya. Hieroglif atau ideogram yang ditorehkan pada benda-benda keramik juga memiliki cita rasa Buddha yang kental, termasuk prasasti gongyang, ‘menghormat’ kepada Buddha. Benda-benda yang melayani agama Buddha ini mencerminkan semangat religius para penguasa Wu Yue, karena pendirinya, Qian Liu adalah seorang penganut Buddha yang setia. Sebagai kerajaan terkaya, Wu Yue melakukan pembangunan kuil berskala besar dan membuat gambar Buddha untuk dibagikan.

Juga di dalam kargo terdapat barang-barang putih Utara, yang terdiri dari 2.500 piring, mangkuk, dan toples yang dapat ditafsirkan. Belum dapat dipastikan apakah itu adalah barang Ding atau Xing, yang merupakan pewaris dari periuk putih Tang. Banyak yang ditoreh ringan dengan ornamen seperti burung konfrontasi (burung beo dan burung phoenix), kura-kura, rusa, kelopak dan polong teratai, dan makara. Motif simbolis Cina termasuk anak laki-laki di antara gulungan bunga untuk kesuburan dan keturunan laki-laki, dan jangkrik, chan, untuk kemurnian dan umur panjang. Glasir putih menjadi dasar perkembangan porselen di dinasti selanjutnya.

Setelah runtuhnya kendali Tang, rute darat ke Asia Tengah dan dunia Arab semakin tidak aman. China terpaksa beralih ke Laut China Selatan. Rute perdagangan Nanhai atau ‘Laut Selatan’ mungkin dianggap sebagai Jalur Sutra kedua yang menghubungkannya dengan Asia Tenggara dan sekitarnya. Kepulauan Melayu sudah beberapa abad sebelumnya menerima pengaruh budaya melalui perdagangan maritim dari India dan Cina. Transmisi budaya India dan agama Hindu-Budha dari anak benua India paling nyata di Jawa dan Sumatera bagian selatan. Secara budaya Hindu-Budha, mereka juga menikmati perdagangan dan menyambut misi upeti dari Cina. Sejak abad ke-7 hingga ke-11, kerajaan Sriwijaya di Sumatera tenggara menguasai perdagangan laut yang melewati Malaka dan Selat Sunda. Dikenal sebagai Sanfoqi dalam bahasa Cina, Sriwijaya di sekitar Palembang saat ini adalah pusat pembelajaran Buddhis dan pelabuhan pendaratan perantara bagi peziarah Cina dan lainnya yang bepergian ke India. Antara 671 dan 695, biksu Cina Tang Yi Jing (635-713) melakukan perjalanan ke Nalanda di India dan kemudian mengunjungi Sriwijaya dari mana ia menulis sebuah buku berjudul Catatan Praktik Buddhis dari Laut Selatan. Agama Buddha di Cina semakin penting dan perdagangan benda-benda keagamaan Buddha telah dimulai pada saat ini. Di maritim Asia Tenggara, Sriwijaya menjadi mitra dagang Cina yang signifikan dan penerima upeti.

Kargo Cirebon ditandai dengan keragamannya. Sementara didominasi oleh keramik Cina, mata uang logam, kaca, emas, logam, dan pernis membentuk bagian kecil namun signifikan. Ditemukan di bangkai kapal adalah koin tembaga Cina dari kerajaan Nan Han (917-971) memberikan bukti kontak dengan daerah Guangdong dan Guangxi saat ini di pantai selatan Cina. Zona mata uang utama kerajaan Nan Han dan Min (909-945) di Fujian saat ini adalah berbasis tembaga dan timah. Selama periode ini sistem moneter Tiongkok telah mengalami revolusi karena peningkatan produksi pertanian dan perdagangan mendorong pencetakan berbagai jenis mata uang.

Pada abad ke-10, perdagangan maritim Tiongkok telah melampaui Asia Tenggara, menghubungkannya melalui Samudra Hindia ke pesisir Arab dan pelabuhan Siraf dan Basra di Teluk Persia dan Suhar di Teluk Oman. Sepuluh persen dari kargo dikhususkan untuk barang pecah belah, emas, dan batu permata. Empat puluh bejana kaca utuh di antara 2.000 pecahan kaca, memiliki konstituen yang tampak sangat mirip dengan kaca dari Suriah atau Persia di bawah kekhalifahan Abbasiyah (sekitar 750-1258) dari kerajaan Arab-Islam. Ditiup dalam warna hijau, biru dan biru kehijauan, bejana kaca buram tipis ini menunjukkan kemungkinan asal Arab atau Persia. Kaca hijau Suriah pada periode yang sama digambarkan meniru warna zamrud. Apakah bejana kaca ini digunakan untuk ritual keagamaan? Beberapa benda di kargo Cirebon memiliki prasasti Arab yang jelas. Satu cetakan batu bertuliskan Allahi Akbar, ‘Yang Maha Esa dan Maha Besar’ dan Allah Malik Wahid Qahhar, ‘Yang Maha Kuasa Satu-Satunya’. Sementara munculnya Islam di dunia Arab setelah pertengahan abad ke-7 mendukung penggunaan tulisan Arab dalam prasasti Alquran, penaklukan Sind oleh orang Arab pada abad ke-8 membawa iman lebih dekat ke India. Pada abad ke-10, bahasa Arab telah menjadi bahasa sehari-hari utama yang digunakan di kerajaan Arab-Islam, tetapi para pelaut pedagang Muslimlah yang membawa Islam ke kepulauan Melayu. Barang-barang emas di kargo Cirebon termasuk dua keris berlapis emas yang dihiasi dengan prasasti Arab atau Sunni yang menunjukkan kemungkinan asal Arab atau India. Barang-barang perhiasan emas termasuk sabuk rantai, anting-anting dan cincin dengan motif India dan Hindu-Buddha, tertanam dengan batu semi mulia. Sebuah benda berlapis emas dengan prasasti Jawa digambarkan sebagai jimat Jawa kuno dengan mantra dari kitab suci Buddha. Batu permata termasuk rubi, mungkin dari Ceylon, lapis lazuli dan batu semi mulia lainnya.

Operasi penyelamatan selesai pada Oktober 2005. Kapal karam memiliki panjang lunas 24 m dan panjang keseluruhan 30 m; lebar 12 m; dan muatannya adalah 200 – 300 metrik ton kargo. Sepertiga dari lambung berada dalam kondisi yang memungkinkan teknik konstruksinya diperiksa. Kapal itu kelihatannya dibuat dari papan dan rangka dowel dari varietas ‘lashed lug’ Asia Tenggara atau Austronesia-Srivijaya, yang mendukung kasus kekuatan perkapalan lokal di kepulauan Melayu. Lashed-lug vessel dibangun dari lugs atau tonjolan di papan kayu, yang memiliki lubang yang memungkinkan papan untuk dijalin menjadi satu dengan serat sabut, tali rotan atau kabel. Papan diikat dengan pasak kayu. Sumber-sumber Arab, India, dan Cina abad ke-10 menggambarkan Sriwijaya sebagai pusat maritim utama di kepulauan Melayu yang sering dikunjungi oleh kapal dagang kunlun. Kunlun adalah istilah yang diberikan kepada orang-orang di Nanhai, termasuk Cham, Khmer, Melayu, Sriwijaya atau pedagang India, beberapa di antaranya berlayar dengan kapal lashed-lug.

Posisi lambung kapal di Laut Jawa menunjukkan bahwa kapal tersebut membelok ke arah wilayah yang sekarang disebut Semarang di utara Jawa. Beberapa asumsi telah dibuat mengenai rencana perjalanannya. Salah satu asal yang mungkin adalah Samudra Hindia bagian barat dengan pelabuhan perantara, yang diyakini Sriwijaya, tempat beberapa kargo mungkin telah dimuat. Kendi, atau tempayan air, mungkin berasal dari Thailand atau Sumatera merupakan bagian dari kargo, yang menunjukkan komponen Asia Tenggara. Namun, jumlah besar keramik Cina di dalam kargo menunjukkan bahwa kapal tersebut mungkin telah pergi ke Cina, yang pelabuhan terbesarnya saat itu adalah Quanzhou, Minzhou (sekarang Ningbo) dan Guangzhou. Pelabuhan bagus di sepanjang Quanzhou di pesisir Fujian saat ini menikmati perdagangan luar negeri yang aktif dan pertukaran komersial dengan Asia Tenggara, Selatan, dan Barat. Atau Guangzhou mungkin menjadi titik awal rute melalui Laut Cina Selatan ke Champa, Tumasek (sekarang Singapura) dan Sriwijaya.

Kapal tenggelam di Laut Jawa saat menuju Pulau Jawa. Logam, yang merupakan sisa muatan, didominasi oleh benda-benda religi perunggu. Selain cermin perunggu Cina dengan trigram I Ching dan fitur astrologi, tripod perunggu untuk memegang pot air, lampu perunggu dengan penunggang gajah, beberapa tempat lilin, lonceng dan patung Buddha India menunjukkan asal India, Sriwijaya atau Jawa. Apakah benda-benda perunggu ini ditujukan untuk kuil-kuil Asia Tenggara? Jumlah yang signifikan dari benda-benda keagamaan dengan motif Hindu-Budha mendorong spekulasi kemungkinan upeti atau pertukaran antara Kerajaan Wu Yue, yang penguasa pendirinya beragama Buddha, dan Jawa. Satu guci berbentuk ayam dengan pegangan yang melambangkan naga atau ular Hindu, bertuliskan, tianxia taiping, ‘damai di bawah surga’. Dalam konteks Jawa, kompleks Hindu-Budha Prambanan dan Borobudur masing-masing telah dibangun sekitar tahun 850 dan sekitar tahun 732-928, selama periode Jawa Tengah, dan merupakan tujuan yang memungkinkan untuk beberapa perlengkapan keagamaan. Sisa-sisa peralatan dapur dan benda-benda upacara yang memuat ciri-ciri Hindu, Buddha, dan Islam menunjukkan bahwa kapal itu membawa awak dari berbagai kebangsaan dan kepercayaan.

Sumber: https://www.seaceramic.org.sg/previously-published-articles-by-our-members-friends/cirebon_cargo_tan/

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments